8 Besar Piala Eropa 2016 : Fakta Menarik Polandia Vs Portugal

timnas Polandia

Timnas Polandia akan bertemu dengan timnas Portugal pada babak delapan besar Piala Eropa 2016, Jumat (1/7/2016) dinihari nanti. Bentrokan kali ini merupakan yang ketiga di ajang turnamen besar setelah dua edisi Piala Dunia.

Pada pertemuan pertama di Piala Dunia 1986, Polandia yang dikapteni Zbigniew Boniek menang tipis 1-0 atas Seleccao. Namun, Portugal membalasnya dengan kemenangan telak 4-0 di Piala Dunia 2002.

Sejumlah rekor bakal tercipta pada laga yang digelar di Stade Velodrome di Marseille nanti. Penyerang sekaligus kapten Portugal, Cristiano Ronaldo misalnya. Dia bisa melampaui koleksi sembilan gol legenda Prancis Michel Platini di kejuaraan Eropa.

Sedangkan dari sisi Polandia, tim berjuluk Si Elang Putih itu punya catatan positif saat bermain di Marseille. Mereka tak kebobolan saat meladeni Ukraina di fase Grup C kemarin dan menekuk Uni Emirat Arab 4-0 pada 1990.

Selain penjelasan di atas, Liputan6.com akan menyajikan data dan fakta menarik sebelum pertandingan Piala Eropa 2016, timnas Polandia vs timnas Portugal ini. Berikut ulasannya.

  1. Polandia belum terkalahkan dalam tiga pertemuan terakhir dengan Portugal (sekali menang, dua kali imbang).
  2. Terakhir kali Polandia mencapai semifinal di turnamen besar terjadi pada Piala Dunia 1982.
  3. Portugal adalah satu-satunya tim yang mencapai babak perempat final di tiap Piala Eropa sejak 1996.
  4. Portugal memainkan partai paling banyak (32 laga) sepanjang sejarah Piala Eropa, namun belum pernah memenangkannya.
  5. Cristiano Ronaldo hanya mencetak 2 gol dalam 12 pertandingan di fase knock-out semua turnamen besar yang pernah diikutinya.
  6. Polandia adalah tim paling seret gol yang lolos ke delapan besar, karena dalam empat pertandingan, mereka hanya menceploskan tiga gol.

Sumber : Liputan6.com

Prediksi Polandia vs Portugal 1 Juli 2016

timnas Polandia

Timnas Portugal akan mencoba menegaskan kembali status mereka sebagai calon kuat juara Euro 2016 ini. Anak asuh Fernando Santos akan mencoba lolos ke babak semifinal Euro  dengan mengalahkan timnas Polandia di Stade Velodrome pada hari Jumat (1/7) dini hari nanti.

Diperkuat oleh sejumlah bintang kenamaan dunia, Timnas Portugal menjadi salah satu tim yang diperhitungkan untuk menjadi juara di Euro 2016 ini. Namun pada prakteknya, penampilan La Seleccao ini jauh dari kata memuaskan. Selama fase grup mereka hanya mampu meraih tiga hasil seri, dan secara ‘kebetulan’ mereka berhasil mengalahkan Kroasia melalui gol menit akhir Ricardo Quaresma. Untuk itu laga melawan Portugal adalah saat yang tepat untuk Portugal membuktikan diri bahwa mereka adalah kandidat juara yang layak pada turnamen ini.

Polandia sendiri bisa dikatakan salah satu tim kuda hitam yang mampu berbicara banyak di Euro ini. Tim besutan Adam Nawalka ini mengakhiri fase grup dengan dua kemenangan dan satu hasil seri melawan Jerman, sedangkan di babak 16 besar mereka sukses menyingkirkan Swiss melalui babak adu penalti. Untuk itu Polandia akan menjadi lawan yang tepat bagi Portugal untuk membuktikan diri mereka layak diperhitungkan di Euro ini.

Sepanjang sejarah, Kedua negara tercatat sudah bertemu 22 kali, di mana Portugal mampu menang di 11 laga sedangkan Polandia hanya mampu menang di tiga laga. Terakhir kali kedua negara ini bertemu pada partai kompetitif yaitu saat Portugal mengalahkan Polandia dengan skor telak 4-0 di Piala Dunia 2002. Untuk itu Portugal diprediksi akan berusaha mengulangi pencapaian tersebut pada akhir pekan nanti.

Di kubu timnas Polandia, pelatih Adam Nawalka dikabarkan masih tidak bisa memainkan Penjaga Gawang Wojciech Szczesny yang mengalami cedera. Oleh karenanya, kiper Swansea City Lukasz Fabianksi diprediksi akan menjadi andalan Nawalka pada laga ini.

Dengan menggunakan formasi 4-4-1-1, Robert Lewandowski yang tampil kurang maksimal pada di partai-partai sebelumnya kemungkinan akan tetap dimainkan sebagai penyerang tunggal pada laga ini dengan Arkadiusz Milik yang akan menjadi penyerang bayangan pada laga ini. Selain itu lini serang Polandia akan dibantu oleh pergerakan Jacub Blaszczykowski dan Kamil Grosicki dari sayap.

Di kubu Portugal, pelatih Fernando Santos dikabarkan tidak memiliki masalah yang berarti dengan cedera. Hal itu berarti pelatih 61 tahun tersebut bisa menurunkan susunan pemain terbaiknya pada laga ini.

Dengan menggunakan formasi 4-4-2, Luis Nani dan sang kapten Cristiano Ronaldo akan dipercaya menjadi duet maut untuk menjebol gawang Polandia. Dari sayap, Joao Mario dan Andre Gomes akan membantu serangan Portugal sementara Renato Sanches yang tampil impresif pada pertandingan 16 besar kemarin diperkirakan akan tampil bersama William Carvalho untuk mengatur aliran bola Seleccao. Di lini belakang Rui Patricio akan kembali mengawal gawang Portugal sementara Ricardo Carvalho dan Pepe akan menjadi benteng tangguh di pertahanan Portugal.

  • Perkiraan Susunan Pemain Kedua Tim :

Polandia (4-4-1-1): Fabianski; Jedrzejczyk, Glik, Pazdan, Cionek; Grosicki, Jodlowiec, Krychowiak, Blaszczykowski; Milik; Lewandowski

Portugal (4-4-2): Patricio; Guerreiro, Carvalho, Pepe, Soares; Gomes, Sanches, W.Carvalho, Mario; Nani, Ronaldo

  • Statistik Kedua Tim

 

  • Head to Head

01/03/12 Polandia 0 – 0 Portugal (Uji Coba)

09/09/07 Portugal 2 – 2 Polandia (Kualifikasi Euro)

12/10/06 Polandia 2 – 1 Portugal (Kualifikasi Euro)

10/06/02 Portugal 4 – 0 Polandia (Piala Dunia)

08/06/86 Polandia 1 – 0 Portugal (Piala Dunia)

  • Lima Pertandingan Terakhir Polandia (S-M-S-M-M)

06/06/16 Polandia 0 – 0 Lithuania (Uji Coba)

12/06/16 Polandia 1 – 0 Irlandia Utara (Euro 2016)

17/06/16 Jerman 0 – 0 Polandia (Euro 2016)

21/06/16 Ukraina 0 – 1 Polandia (Euro 2016)

25/06/16 Swiss 1 – 1 Polandia (Euro 2016)

  • Lima Pertandingan Terakhir Portugal (M-S-S-S-M)

09/06/16 Portugal 7 – 0 Estonia (Uji Coba)

15/06/16 Portugal 1 – 1 Islandia (Euro 2016)

19/06/16 Portugal 0 – 0 Austria (Euro 2016)

22/06/16 Hungaria 3 – 3 Portugal (Euro 2016)

26/06/16 Kroasia 0 – 1 Portugal (Euro 2016)

  • Prediksi Skor

Pertandingan yang digelar di Stade Velodrome ini diprediksi akan berjalan dengan ketat. Pasalnya kedua tim memperebutkan satu tiket ke babak semi final Euro 2016 sehingga kedua tim akan mempertaruhkan semua yang mereka punya untuk memenangkan laga ini.

Jika melihat performa kedua tim selama babak grup dan 16 besar, Portugal kemungkinan besar tidak akan diunggulkan pada laga ini. Pasalnya anak asuh Fernando Santos ini tampil mengecewakan, di mana permainan mereka masih tidak terorganisir dan terlalu bertumpu pada sosok Cristiano Ronaldo.

Di sisi lain, Polandia menunjukkan permainan tim yang sangat bagus selama babak grup kendati juru gedor utama mereka Robert Lewandowski belum menunjukan taji mereka. Laga akan berakhir dengan kemenangan Polandia dengan skor tipis 1-0.

Sumber : Liputan6.com

Polandia yang Selalu Spesial untuk Podolski

Lukas Podolski

Tak ada laga yang lebih spesial buat Lukas Podolski seperti menghadapi Polandia. Duel menghadapi negara tempatnya lahir selalu membawa emosi lain dalam dirinya.

Meski kini mengantongi kewarganegaraan Jerman, dan sudah punya 128 caps di Die Mannschaft, Podolski punya dara Polandia yang kental. Pesepakbola 31 tahun itu lahir dan menghabiskan maca kecilnya di Polandia. Sebelum memutuskan membela timnas Jerman, dia juga juga punya kesempatan memperkuat Polandia.

Laga Jumat (17/6/2016) dinihari nanti bukanlah pertemuan pertama Podolski dengan Polandia. Delapan tahun lalu di Piala Eropa laga serupa dia jalani. Ketika itu Podolski malah tampil gemilang dengan membuat dua gol. Podolski memilih tidak melakukan perayaan atas golnya ketika itu.

” Pertandingan nanti (melawan Polandia) adalah pertandingan spesial untukku. Semua orang tahu ceritanya, ” ucap Podolski.

” Aku lahir di Polandia, aku memiliki banyak teman di sana, dan keluarga besarku juga masih tinggal di sana, ” ujar Podolski dikutip dari Yahoosports.

Mantan penyerang Arsenal yang kini bermain di Galatasaray itu juga berharap Polandia mampu menemani Jerman lolos dari Grup C.

” Aku harap kami (Jerman) finis di posisi pertama diikuti oleh Polandia. ”

Selain Podolski, pencetak gol sepanjang sejarah timnas Jerman, Miroslav Klose lahir di Polandia, tepatnya di kota Opole. Klose juga memilih untuk membela Jerman dibanding tanah kelahirannya.

Sayangnya, Podolski kemungkinan besar tidak akan diturunkan oleh pelatih Joachim Loew. Loew lebih memilih Julian Draxler untuk menempati posisi sayap kiri, posisi favorit Poldi. Namun Podolski mengaku masih tetap bangga bisa kembali membela timnas Jerman ketujuh kalinya di turnamen besar.

” Ini luar biasa. Saya bersemangat sekali. Saya selalu menanti kesempatan ini, ” tuntas Podolski.

Sumber : Detik.com